C. Membaca Intensif

1. Tutuplah bukumu! 
Dengarkan cerita yang dibacakan oleh salah satu temanmu berikut ini! 
Menggoreng Tanpa Minyak
Rina berlibur di rumah Nenek di kaki Gunung Lawu. Cukup banyak pengalaman baru yang dialami Rina. Baru sekarang ia melihat pohon tua yang telah berusia ratusan tahun. Kini, Rina mengerti buah rambutan bergelantungan di ranting pohon. Tadinya Rina mengira buah rambutan bergelantungan serenceng di pohon. Seperti rencengan rambutan yang dijual orang. Rina menertawakan ketidaktahuannya sendiri.
Di rumah Nenek juga ada sapi berwarna hitam. Kata Nenek, sapi tersebut berbeda dengan sapi biasa. Kalau dijual jauh lebih mahal. Rina juga melihat langsung cara memberi makan dan minum sapi.
Pengalaman baru Rina sepertinya tidak ada habis-habisnya. Hari ini, Rina membantu Nenek membuat kacang goreng.
“Rina, tolong ambilkan dua takar kacang kering di karung itu!” perintah Nenek. Rina senang melihat takaran yang terbuat dari batok kelapa.
Sementara itu, Nenek menyalakan kayu bakar di tungku. Nenek tidak punya kompor gas atau kompor minyak tanah.
“Setelah itu, isi periuk dengan pasir. Cukup setengah periuk saja, pasirnya ada di samping rumah,” perintah Nenek lebih lanjut.
Rina segera mengisi periuk dengan pasir. Nenek lalu meletakkannya di atas tungku.
“Lho, Nenek kok masak pasir? Hihihi… seperti penyihir saja,” komentar Rina. Dia teringat cerita penyihir yang memasak ramuan di periuk.
 “Ini untuk menggoreng kacang,” jawab Nenek.
“Mana minyaknya?” protes Rina tidak mengerti.
“Tidak usah pakai minyak. Kamu belum pernah lihat, kan? Coba kamu lihat saja nanti,” jawab Nenek.
Beberapa saat kemudian, pasir itu menjadi panas. Nenek memasukkan kacang ke dalamnya, lalu mengaduk-aduknya. Rina ingin mencoba mengaduk juga. Nenek memberi solet kayu kepada Rina. Dengan semangat, Rina mengaduk kacang di pasir itu.
Beberapa saat kemudian, Nenek mengambil sedikit kacang dari periuk.
“Coba rasakan!” Nenek menaruh beberapa butir kacang di atas piring. Rina mengupas kacang yang masih hangat itu. “Hm, enak, Nek!”
Nenek mengangkat periuk dari tungku. Disendoknya kacang itu ke piring. Piring itu kemudian digoyang-goyangkan agar pasir dan kacang terpisah. Kacang yang sudah bersih diletakkan di piring yang lain.
“Wah, Rina baru tahu kalau kacang bisa dimasak tanpa minyak. Apalagi yang bisa dimasak dengan pasir, Nek?”
“Kerupuk,” jawab Nenek sambil menatap Rina. Nenek sangat senang melihat cucunya menikmati kacang itu. (Diambil dari Majalah Bobo No. 09, 5 Juni 2003)

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini!
a.Siapa yang pergi berlibur ke rumah Nenek?
b.Di mana letak rumah Nenek Rina?
c.Bagaimana sifat Rina ?
d.Bagaimana pula sifat Nenek Rina?
e.Pengalaman apakah yang diperoleh Rina selama di rumah Nenek?

Kegiatan 4.2
Coba ceritakan gambar pada buku tugasmu!
Aku suka membaca
Aku suka membaca ....
Aku mempunyai taman
Aku mempunyai taman ….
Aku mempunyai akuarium
Aku mempunyai akuarium ….
Naik becak
Pada hari libur aku ikut ibu belanja ke pasar,pulang dari pasar naik....
Membaca di perpustakaan
Di sekolahku terdapat perpustakaan. Tiap hari ….

0 komentar:

Poskan Komentar



Arsip Blog

Diberdayakan oleh Blogger.