Tekstil Struktur - Tenun

Tekstil Struktur

F. Tenun

1. Deskripsi tenun
1.1. Pengertian
Tenun merupakan teknik dalam pembuatan kain yang dibuat dengan azas (prinsip) yang sederhana yaitu dengan menggabungkan benang secara memanjang dan melintang. Dengan kata lain bersilangnya antara benang lusi dan pakan secara bergantian.

1.2. Jenis-jenis tenunan
1.2.1. Tenunan polos
Tenunan polos merupakan corak tenun yang paling sederhana, yaitu masing-masing dengan sebuah benang lusi dan benang pakan naik turun bergantian dan saling menyilang. ATBM atau mesin yang digunakan untuk tenun polos dapat menggunakan semua mesin berapapun jumlah gun atau kamrannya.
Tenunan Polos
1.2.2. Tenunan kepar
Benang pakan menyilang di bawah benang lusi, silih berganti. Pada tenun kepar titik pertemuan antara lusi dan pakan berjalan miring pada tenunannya. ATBM atau mesin yang digunakan untuk tenun kepar adalah yang memiliki minimal 3 (tiga) gun/kamran
Tenunan kepar


1.2.3. Tenunan satin
Tenunan SatinPada tenunan satin , titik temu antara benang lusi dan pakan dibuat sedikit mungkin dan lagi pula titik temu harus dihamburkan dan dibuka terus menerus sehingga seolah-olah hanya benang lusi saja atau benang pakan saja yang mengapung di atas permukaan kain. Tenunan pada benang lusi dinamakan satin pakan. ATBM atau mesin yang digunakan untuk tenun satin adalah yang memiliki minimal 5 (lima) gun/kamran. 
Pada dasarnya proses pembuatan tenun polos, kepar, dan satin hampir sama, yaitu dari pemilihan bahan, penghanian, penyucukan, penyetelan (pemasangan benang lusi pada boom, penggulungan, pengikatan) dan penenunan. Perbedaan terjadi dalam proses penyucukan, yaitu disesuaikan dengan bentuk anyaman atau konstruksi dari tenunannya. Perbedaan dalam pembuatannya juga disesuaikan dengan jumlah gun/kamran yang tersedia pada mesin. Untuk tenun polos dapat menggunakan berapapun jumlah gun, tenun kepar minimal 3 (tiga) gun/kamran, dan tenun satin minimal 5 (lima) gun/kamran. Demikian juga dengan injakan/tarikan pedalnya. Untuk tenun polos, tarik/injak 1(satu) tinggal 1(satu). Untuk tenun kepar, tarik/injak 1 (satu) tinggal 2 (dua) atau 3 (tiga), dan tenun satin, tarik/injak 1 (satu) tinggal 4 (empat) atau 5 (lima).

Perbedaan Tenunan Polos, Satin dan Kepar

      Menghani merupakan suatu cara yang digunakan untuk persiapan pemasangan benang lusi pada mesin. Adapun alat yang digunakan bermacam-macam. Caranya: benang diatur dan diulur pada alat penghani, panjangnya sesuaikan dengan kebutuhan, pada salah satu sisi alat hani dibuat persilangan benang untuk memudahkan memasukkan benang pada gun. Setiap 10 (sepuluh) kali putaran diberi tanda tali untuk memudahkan penghitungan jumlah benang lusi yang dibutuhkan. Setelah jumlah benang yang dibutuhkan selesai dihani, ikatlah persilangan tadi agar tidak mudah lepas dan menjadi patokan untuk memudahkan pemasangan pada gun.

0 komentar:

Poskan Komentar



Arsip Blog

Diberdayakan oleh Blogger.